Find Us On Social Media :

Alasan Vaksin Disuntikkan di Bahu Bikin Orang Masih Bisa Terinfeksi

Ilustrasi - vaksinasi Covid-19.

IDEAOnline-Menurut ahli biologi molekuler Ahmad Utomo, salah satu alasan kenapa orang yang sudah divaksin masih bisa terinfeksi Covid-19 karena injeksi diberikan di bahu.

Kendati tidak bisa mencegah infeksi, tapi vaksin bisa mencegah keparahan gejala jika penerimanya terinfeksi.

Bupati Sleman Sri Purnomo terkonfirmasi positif Covid-19 setelah pekan lalu menerima vaksin Sinovac.

Saat ini, Sri Purnomo tengah menjalani isolasi mandiri di rumah dinas.

"Hasil antigen kemarin dan hasil PCR tadi pagi itu (Bupati Sleman Sri Purnomo) positif (Covid-19)," ujar Sekda Kabupaten Sleman Harda Kiswaya, Kamis (21/1/2021).

"Injeksi di bahu itu menimbulkan antibodi IgG, bukan IgA," kata Ahmad Utomo kepada Kompas.com, Jumat (22/1/2021).

"Kalau untuk mencegah infeksi, maka (yang dibutuhkan) bukan suntikan di bahu. Tapi, inhaler untuk memicu IgA di rongga napas atas," imbuh dia.

Untuk diketahui, antibodi IgG adalah tipe antibodi yang paling umum muncul setelah injeksi bahu dan biasanya bersirkulasi di dalam pembuluh darah.

Sementara antibodi IgA adalah tipe antibodi yang disekresi dan biasanya muncul di selaput lendir seperti rongga napas atas mulut dan hidung tenggorokan.

Baca Juga: Efikasi Vaksin Sinovac 65,3 Persen, Cek Penjelasannya di Sini!